Connect with us

Berita

Pasar Induk ratusan miliar dari Tommy Soeharto untuk Karawang

Avatar

Published

on

Hutomo Mandala Putra, atau umunya dikenal dengan nama Tommy Soeharto adalah Ketua Umum dari Partai Berkarya sejak Maret 2018.
Dengan karier politiknya yang panjang dan bisnis yang menggunung, ia kini memilih berinvestasi dengan membangun pasar induk di wilayah Karawang, Jawa Barat.
Dengan luas yang mencapai 12 hektare, ia menolak untuk menyebutkan total investasi dalam membangun pasar induk tersebut. Tommy hanya berkata kemungkinan investasinya bisa mencapai ratusan miliar.
“Investasinya sampai ratusan miliar rupiah. Persisnya belum diketahui, masih proses penentuan. Yang jelas sampai ratusan (miliar),” ucapnya, dikutip Antara.
Ia kemudian menjelaskan detil pasar induk yang akan dibangun memiliki konsep zero waste atau bebas sampah yang artinya, pasar induk tersebut menghindari dan menghilangkan jumlah limbah dan mengelola sampah sehingga tidak ada sampah yang sia-sia.
Tommy yakin sampah yang dihasilkan dari pasar tersebut akan diolah kembali menjadi biogas.
“Nanti, semua limbah organik akan dijadikan biogas sebagai bahan bakar kompor di warung atau restoran wilayan ini,” jelasnya.
Rencananya, pasar tersebut akan memiliki kios sebanyak 4.264 dengan muatan tenaga kerja sebanyak 14 ribu orang.
“Targetnya, kurang dari 18 bulan dari sekarang sudah beroperasi,” tambahnya.
SUMBER: CNN

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Berita

Mahfud: Kalau Tak Suka Tudingan Orang Lain, Jangan Hina dengan gambar Hewan

Avatar

Published

on

Mahfud MD mengatakan, jika tidak setuju, jangan dihina
Mahfud MD. Sumber Foto: Independensi.com

Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan, Mahfud MD mengatakan bahwa seseorang tidak perlu menghina orang lain dengan cacian atau gambar hewan jika tidak suka dengan tudingan orang tersebut. Menurut Mahfud, apabila hal itu terjadi, baiknya diamkan saja.

“Kalau Anda tak suka dengan statement atau tudingan seseorang yang Anda anggap ngaco, takusahlah menghinanya dengan cacian atau gambar hewan,” kata Mahfud lewat akun resminya di Twitter, @mohmahfudmd, dikutip hari Selasa (26/01/2021).

Mahfud MD mengatakan, jika hal tersebut terjadi, maka sebaiknya tudingan yang dianggap tidak sejalan dengan apa yang diyakini baiknya diamkan saja. Ia juga memberikan suatu ungkapan dalam bahasa Arab terkait hal tersebut.

Pernyataan ini berhubungan dengan kasus rasisme yang baru-baru ini terjadi.

Sebelumnya, Mantan Komisioner Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM), Natalius Pigai, kembali menjadi sasaran rasisme. Natalius Pigai menyebutkan bahwa selama pemerintahan Presiden Jokowi, orang Papua kerap menjadi sasaran rasisme. Ia juga mengatakan bahwa pembantaian, pembunuhan, serta kejahatan HAM di Papua cenderung didasari oleh rasisme.

“Kita harus hapuskan rasisme. Negara memelihara dan mengelola rasisme sebagai alat pemukul tiap orang yang bersebrangan dengan kekuasaan,” ujar Pigai seperti dilansir dari Republika, Senin (25/01/2021) pagi WIB.

 

Baca Juga:

 

Continue Reading

Berita

Insiden Penusukan di Stasiun Kereta Frankfurt Melukai Banyak Orang

Avatar

Published

on

Polisi melakukan penyelidikan di TKP Penusukan Stasiun Frankfurt
Serangan penusukan terjadi di Stasiun Kereta Frankfurt. DPA Picture Alliance

Seorang pelaku penusukan melukai banyak orang dalam serangan di Stasiun Kereta Frankfurt sebelum dihentikan oleh polisi.

Banyak korban terluka, beberapa di antaranya terluka parah, dalam serangan penusukan menggunakan pisau di stasiun kereta di Frankfurt.

Serangan itu terjadi sekitar pukul 09.00 di kota Jerman tengah tersebut sebelum polisi menguasai dan menangkap penyerang.

Sebuah pernyataan polisi yang di Twitter mengatakan: ‘Distrik kereta Frankfurt: Satu orang dilaporkan diduga telah melukai beberapa orang lainnya. Mereka ditangkap.

Keadaan sebenarnya dari kejahatan tersebut saat ini sedang dalam penyelidikan. Tidak ada bahaya lagi. Informasi lebih lanjut akan menyusul. ‘

Pihak kepolisian setempat masih terus melakukan penyelidikan.

Baca Juga:

Continue Reading

Berita

Ilmuwan: Vaksin Moderna Tampak Mampu Melawan Varian Baru Virus Corona

Avatar

Published

on

Ilustrasi Tangan Dokter Memegang Vaksin COVID-19. Vaksin Moderna dikabarkan dapat digunakan untuk varian baru virus corona yang menyebar di Inggris dan Afrika Selatan
ILUSTRASI Tangan Dokter Memegang Vaksin COVID-19. Freepik

Para ilmuwan dari perusahaan farmasi AS, Moderna, mengatakan bahwa Vaksin Covid Moderna tampak mampu melawan varian virus corona baru yang ditemukan di Inggris dan Afrika Selatan.

Tes laboratorium awal menunjukkan antibodi yang dipicu oleh vaksin dapat mengenali dan melawan varian baru tersebut. Namun, masih diperlukan lebih banyak penelitian untuk memastikan hal ini benar untuk orang yang telah divaksinasi.

Varian baru virus corona ini telah menyebar dengan cepat di sejumlah negara.

Varian baru virus corona ini telah mengalami perubahan atau mutasi yang berarti mereka dapat menginfeksi sel manusia lebih mudah daripada versi asli virus corona yang ada pada awal pandemi.

Menurut para ahli, varian virus corona baru yang muncul di Inggris pada bulan September 2020 lalu mungkin 70% lebih menular.

Vaksin yang saat ini sedang disuntikkan ke banyak orang masih dirancang menggunakan varian virus corona sebelumnya, tetapi para ilmuwan percaya bahwa vaksin-vaksin ini masih dapat bekerja melawan yang varian virus corona baru, meskipun mungkin tidak cukup baik.

Sudah ada beberapa hasil awal yang menunjukkan bahwa vaksin Pfizer melindungi dari varian virus corona Inggris yang baru.

Untuk mempelajari lebih lanjut Vaksin Moderna, peneliti menggunakan sampel darah yang diambil dari delapan orang yang telah menerima dua dosis vaksin Moderna.

Temuan ini belum ditinjau oleh peneliti lainnya. Namun sudah menunjukkan kekebalan dari vaksin mengenali varian baru.

Antibodi penetral, yang dibuat oleh sistem kekebalan tubuh, menghentikan virus memasuki sel.

Sampel darah yang terpapar varian baru tampaknya memiliki cukup antibodi untuk mencapai efek penetralisir ini, meskipun tidak cukup kuat untuk melawan varian Afrika Selatan.

Moderna mengatakan bahwa perlindungan terhadap varian Afrika Selatan mungkin akan hilang lebih cepat.

Prof Lawrence Young, seorang ahli virus di Warwick Medical School di Inggris, mengatakan hal ini akan mengkhawatirkan.

Moderna saat ini sedang menguji apakah memberikan suntikan penguat ketiga mungkin bermanfaat.

Seperti ilmuwan lain, perusahaan ini juga sedang menyelidiki apakah mendesain ulang vaksin agar lebih cocok untuk varian baru akan lebih bermanfaat.

Stephane Bancel, CEO Moderna, mengatakan perusahaannya percaya bahwa “sangat penting untuk bersikap proaktif saat virus berkembang”.

Regulator Inggris telah menyetujui vaksin Moderna untuk diluncurkan di NHS, tetapi dosis yang dipesan di muka 17m diperkirakan tidak akan tiba sampai musim semi.

Vaksin ini bekerja dengan cara yang mirip dengan Pfizer yang sudah digunakan di Inggris.

Lebih dari 6,3 juta orang di Inggris telah menerima dosis pertama vaksin Pfizer atau AstraZeneca.

Berita ini dilansir dari BBC News.

 

Baca Juga:

 

Continue Reading

Trending