Frederica Cull dari Indonesia masuk 10 besar Miss Universe di Tahun 2019 • Malang Post News
Connect with us

Berita

Frederica Cull dari Indonesia masuk 10 besar Miss Universe di Tahun 2019

Avatar

Published

on

Puteri Indonesia yang berusia dua puluh tahun, Fredica Alexis Cull termasuk di antara 10 finalis kompetisi Miss Universe ke-68 di Atlanta, Georgia, Amerika Serikat, pada hari Minggu.

Frederika berada di 10 besar bersama Gabriela Tafur Nader (Kolombia), Madison Adison (Puerto Rico), Zozibuno Tunzi (Afrika Selatan), Kelin Rivera (Peru), Birta Abiba Þórhallsdóttir (Islandia), Maëva Coucke (Prancis), Paweensuda Drouin (Perancis) Thailand) dan Sofia Aragon (Meksiko).

Gelar Miss Universe 2019 kemudian di menangkan Tunzi dari Afrika Selatan.

Yayasan Puteri Indonesia mengucapkan selamat kepada Frederika di halaman Instagram resminya @officialputeriindonesia.

“Yayasan Puteri Indonesia, PT Mustika Ratu dan setiap pecinta kontes di Indonesia ingin mengucapkan terima kasih kepada @frederikacull atas kerja keras dan pencapaiannya untuk negara ini, karena berhasil masuk dalam 10 besar Miss Universe 2019,” isi posting tersebut.

“Ada begitu banyak orang di dunia ini yang tidak dapat berkata apa-apa tentang fakta bahwa mereka tidak memiliki akta kelahiran — hak asasi manusia. Suara amal saya untuk Voiceless bekerja keras untuk memastikan bahwa semua orang Indonesia memiliki hak itu. Saya bercita-cita untuk menjadi seorang wanita yang tidak hanya berdiri untuk dirinya sendiri tetapi juga berdiri untuk mereka yang tidak bisa berdiri sendiri. Terima kasih,” kata Frederika dalam pidatonya.

Berita ini disambut dengan antusiasme dari para netizen, yang memuji Frederika, yang lahir di Gold Coast, Australia, atas kefasihan dan keanggunannya.

“Selamat atas penempatan tinggi Anda, Fred. Bangga denganmu,” tulis pengguna Twitter @Marsyaadew, merujuk pada nama panggilan Frederika.

“Kamu berbicara dengan sangat baik, Frederika” tweett dari @HaneulieSky, bersamaan dengan cuplikan video pidato Frederika.

 

SUMBER: Jakarta Post

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Berita

Perayaan Natal Kemendikbud, Nadiem ajak semua bekerja sebagai sahabat

Avatar

Published

on

KOMPAS.com

Nadiem Makarim, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan telah mengajak pada seluruh pihaknya untuk berkarya dan bekerja sebagai sahabat untuk semua orang.

“Bekerja dan berkaryalah sebagai sahabat bagi semua orang,” ucapnya yang hadir di acara perayaan Natal tahun 2019 dan Tahun Baru 2020 di Kemendikbud, yang didampingi oleh istri, Franka Nadiem, pada hari Jumat 17 Januari, di bilangan Senayan, Jakarta.

Pesan itu disampaikan oleh Nadiem yang pada itu sesuai dengan temanya, “Hiduplah sebagai Sahabat bagi Semua Orang”.

Ia berkata mengenai keberagaman agama, budaya dan suku bukanlah hal yang menghambat terhadap eratnya tali persahabatan sesama bangsa.

“Kebersamaan dalam berbagai keberagaman merupakan kekuatan bagi bangsa Indonesia untuk mewujudkan kehidupan yang bersatu, bergotong royong, berdaulat, adil dan makmur, berdasarkan Pancasila dan Undang-Undang Dasar RI 1945,” jelasnya.

Acara Kemendikbud tersebut pun mengangkat “Melalui Semangat Natal, Kita Wujudkan Sumber Daya manusia yang Unggul dan Berkarakter” menjadi subtemanya.

Terkait pada hal tersebut, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan juga mengajak seluruh insan pendidikan & kebudayaan untuk semangat lebih lagi dengan berkarya dalam mewujudkan SDM yang berkarakter dan unggul.

“Marilah kita hindari hal-hal yang dapat merusak persatuan dan kesatuan bangsa karena keberagaman merupakan anugerah yang terindah,” dilansir dari situs Kemendikbud.

Menteri Pendidikan dan Kebudayaan juga mengajak seluruh insan yang ada di Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan untuk kembali membangun sinergi dan solidaritas antar sesama guna membersatukan keberagaman agar bisa terwujudnya proses pembelajaran yang berkarakter.

Kali ini, Mendikbud berterima kasih pada Uskup Agung Jakarta Kardinal, Ignatius Suharyo dan juga Pendeta Willem TP Simarmata, beserta seluruh pihak yang telah ikut berpartisipasi atas perayaan Natal dan Tahun Baru hingga terselenggara dengan baik.

“Akhir kata, saya mengucapkan selamat Natal tahun 2019 dan selamat Tahun baru 2020,” tutup Nadiem.

SUMBER: Kompas

Continue Reading

Berita

Karena kumis, Dubes AS buat rakyat KorSel marah

Avatar

Published

on

suara.com

Harry Harris, Duta Besar AS untuk Korea Selatan, belakangan ini memicu marahnya rakyat Korea Selatan karena kumis.

Mantan dari perwira tinggi Angkatan laut Amerika Serikat ini dinilai tidak hormat terhadap Korea Selatan. Bahkan, beberapa beranggapan bahwa ia telah melecehkan Korea Selatan.

Dilansir The Guardian minggu lalu, warganet Korea Selatan telah menyebutkan bahwa kumis yang dimiliki Harry Harris tersebut mengingatkan mereka pada penjajahan Jepang tahun 1910 sampai 1945.

Di masa itu, seluruh Gubernur Jenderal Jepang yang menguasai Korea Utara, menumbuhkan kumisnya.

Tidak heran bahwa warga Korea Selatan menuduh Harry Harris yang menjabat sebagai Duta Besar AS semenjak 25 Juli 2018 tidak memiliki kepekaan terhadap pahitnya sejarah kolonialisasi yang Jepang lakukan terhadap Korea.

Penjajahan Jepang yang dilakukan selama 35 tahun terhadap Korea terkenal dengan kebrutalan dan sikap Jepang yang tidak hormat pada Korea.

Yang membuat semakin berangnya publik Korea Selatan pada Harris ialah ia memiliki darah Jepang.

Harry Harris yang besar dan lahir di Yokosuka, Jepang, sebelum ia dan keluarganya pindah ke Amerika Serikat. Sang ayah adalah Binkley Harris warga negara Amerika Serikat, dan Ibunya adalah Fumiko Ohno warga negara Jepang.

Korea Times, surat kabar asal Korea Selatan, memberika kritik pada Harris yang menyebutkan bahwa ia baru menumbuhkan kumis semenjak diangkat pada masa pemerintahan Presiden Trump.

Harris yang kini berusia 63 tahun disebut tidak pernah menumbuhkan kumisnya selama 40 tahun selama ia di Angkatan laus AS, sejak 1978 sampai 2018.

“Kumis Harris adalah simbol tidak hormat AS terhadap Korsel. Harris lebih mirip dengan seorang Gubernur Jenderal dibandingkan seorang diplomat,” sebut Korea Times.

Merespon atas kemarahan yang dilakukan oleh rakyat Korea Selatan, Harris berkata bahwa ia ingin memberikan perubahan pada dirinya yang lama menjadi tentara dan kini menjadi diplomat.

Ia berpendapat bahwa hal ini adalah konyol dan tak relevan dengan jabatan yang ia pegang.

“Saya ingin lebih muda tetapi juga tidak mungkin. Namun, saya dapat menumbuhkan kumis, dan saya memutuskan untuk melakukannya.” jelas Harris.

“Kumis saya menjadi bulan-bulanan. Saya percaya kritik ini muncul karena latar belakang etnis saya yang seorang Amerika berdarah Jepang.” lanjutnya.

Ia juga melanjutkan bahwa tidak ada yang memberikan kritik ke pemimpin kemerdekaan Korea yang memiliki kumis. Ia dengan tegas bahwa ia tidak akan mencukurnya.

“Saya adalah saya. Kalian harus meyakinkan saya jika kumis ini berpotensi merusak hubungan diplomatik Korsel dan AS.” tutupnya.

SUMBER: Kompas

Continue Reading

Berita

Polisi sulit mengidentifikasi kerangka yang ditemukan di rumah kosong

Avatar

Published

on

Pixabay

Polisi mengalami kesulitan untuk mengidentifikasi kerangka manusia yang beberapa waktu lalu ditemukan dengan keadaan duduk di kursi sofa rumah kosong, yang berlokasi di Jalan Sukamenak Indah, Desa Sayati, Kec. Margahayu, Kab. Bandung.

“Memang di tempat kejadian kita tak bisa menemukan identitas yang bisa menunjukkan siapa orang (korban) ini,” ucap Kombes Hendra Kurniawan selaku Kapolresta Bandung, saat ditemui di Mapolresta Bandung, Kab. Bandung, hari Senin 20 Januari.

Berdasarkan hasil olah TKP, pihak kepolisian bahkan tak menemukan identitas korban baik kartu pengenal atau identitas korban lainnya.

Untuk mengungkapkan identitas korban, pihak keopilisan lalu mengajak dokter forensik dari Rumah Sakit Sartika Asih, Bandung.

“Di TKP ini, korban tidak ditemukan menggunakan pakaian, hanya gunakan ponco. Tidak ada identitas kartu, ataupun dompet segala macam, tidak ada ini. Makanya kita kesulitan meminta bantu forensik,” tutur Hendra.

Seperti yang diketahui sebelumnya, warga dari Kompleks Sukamenak Indah Blok I 61 RT 06/04 di Desa Sayati, Kec Margahayu, Kab. Bandung, Jabar, digegerkan dengan penemuan kerangka manusia keadaan duduk di kursi sofa rumah kosong, hari Selasa 14 Januari.

Ketika ditemukan, keadaan dari kerangka manusia tersebut masih tersisakan jas hujan yang berwarna biru muda dengan posisi duduknya, kedua kaki ke bawah.

Kombes Pol Saptono Erlangga, selaku Kabid Humas Polda Jabar, menjelaskan bahwa kerangka tersebut ditemukan pertama kali oleh saksi Suherman yang adalah orang suruhan dari pemilik rumah untuk membersihkan pekarangan rumah tersebut.

Saat tiba di rumah itu sekitar pukul 13.00 WIB, saksi pertama melihat rumput di pekarangan rumah sudah dipotong, ditanami pohon singkong, pintu samping rumah terbuka biasanya terkunci dengan rapat, dan kaca jendela bagian depan rumah sudah pecah.

“Kemudian saksi masuk ke dalam ke ruang keluarga dan langsung kaget menemukan di atas kursi sofa yang diduga kerangka tulang manusia,” sebut Erlangga.

Saksi lalu memberitahu temuannya tersebut ke pemilik rumah, Johan.

Menerima laporan orang suruhannya, Johan lalu segera memeriksa kondisi rumah dan melapor ke pihak kepolisian.

Erlangga kemudian memberikan penjelasan bahwa berdasarkan keterangan pemilik rumah, rumah tersebut belum pernah direnovasi dan sudah kosong sejak 2014 saat pemilik membeli rumah tersebut.

Suherman sebagai saksi terakhir kali membersihkan pekarangan di rumah kosong itu saat bulan Mei 2019.

Pada saat itu, saksi belum sempat masuk ke rumah.

SUMBER: Kompas

Continue Reading

Trending